Fyuhhh… Akhirnyah…

Setelah melalui perjalanan yang panjang (iyalah, beratus-ratus km gituuu…) dan melelahkan (beneran, cape pisan…); melewati jalanan Jakarta, menembus angkasa, melintasi cakrawala, dan sebagainya; akhirnya aku sampai juga di rumah dengan selamat.

Begini ceritanya.

Selasa kemarin, aku berangkat menuju kampung halaman, dari Depok. Perjalanan dimulai dengan menaiki angkot sekitar jam 8 menuju Pasar Minggu di mana bus Damri ke bandara mangkal.

Bus Damri baru berangkat beberapa menit kemudian. Gila… Jalanan Jakarta macet. Tapi aku pikir masih sempat lah sampai di bandara dan malah kayanya bakal kecepetan sampai di bandara.

Macet… Macet… Masih aja… Udah masuk tol, tetep aja… Ga macet sih, hehe… Tapi kesannya sopirnya bawa Damri-nya nyantai aja, kayanya ga terlalu peduli orang-orang penerbangannya jam berapa.

Aku ga tau berapa jauh lagi perjalanan yang harus ditempuh agar sampai di Bandara Soekarno-Hatta. Waktu mulai semakin mepet, bandara entah berapa km lagi jauhnya.

flight
QZ7524
A FARE
departure
Jakarta(ID)
1130 Tue 19 Jun 2007
arrival
Padang(ID)
1310 Tue 19 Jun 2007

Yup, pesawatnya bakal terbang jam 11.30, walaupun aku ada feeling ada keterlambatan, dan kenyataannya memang begitu. Konter check-in dibuka 2 jam sebelum jadwal keberangkatan, berarti jam 09.30. Huh, jam 09.30 Damri-nya baru mulai menikmati macet.

Waktu mulai menunjukkan 10.30. Damri masih di tol. Gila… Aku ingat, konter check-in akan ditutup 45 menit sebelum keberangkatan. Artinya… 15 menit lagi… Huaaa… Kalau sudah ditutup, aku tinggal nerima ucapan “Goodbye reiSHA” dari AirAsia. Oh, tidaaakkk…

10.35… Masih di tol, mulai terlihat penunjuk arah ke bandara. Bapak-bapak yang duduk di sebelahku bertanya, “Pesawat jam berapa?”. “Jam 11.30 Pak”. “Oh, udah jam segini, kamu bisa telat. Harusnya berangkatnya lebih pagi. Jakarta tuh, macetnya, ga tahan”. Hadohhh, Pak. Aku makin stres tau. Ngomong apa kek biar bisa tenang, kalo ga, mending ga usah ngomong sekalian. Dan bapak itu orang Minang juga, tapi beliau tinggal di Pekan Baru, dan Pekan Baru itu di Riau (buat yang ga tau, halah…).

10.40… Damrinya berhenti, naikin penumpang. Aduh… Pak Sopir, kalau aku ketinggalan pesawat?

10.45… Dah masuk bandara, tapi belum ke terminal keberangkatan, muter-muter dulu melewati cargo, kantor pos, dan ntah apa lagi.

10.50… Dah masuk terminal. Aduh, AirAsia terminal berapa ya? Tiket Damri ga up to date siy… Huaaa… Gila aja kalau beneran ketinggalan pesawat.

Siip, ternyata terminal AirAsia yang pertama. Aku lagsung turun. Duh, pintu masuknya di mana lagi… Akhirnya nanya sama mas-mas yang ngurusin troli. “Oh, di sana, yang pintu kaca”, katanya. “Oh, ya ya. Makasih ya”. Huaaa… Ngantri pula…

Akhirnya sampai juga di dalam. Sial… Konter-nya AirAsia mana… Aku ga lihat tulisannya. Di ujungkah? Akhirnya aku memutuskan nanya sama bapak petugas di sana. “Pak, ini di mana ya?”, kataku sambil ngasih liat tiketnya. “Emang ini pesawat apa? Oh, di sana Mbak, cepetan…”, nadanya agak tinggi. “Perhatian, 10 menit lagi… maaf, 5 menit lagi konter… akan ditutup”, terdengar suara-suara. “Cepetan hei, sana…”, si bapak petugas teriak-teriak, padahal aku udah sedikit berlari ke konternya.

Duh, si bapak ga salah apa? Ga ada tulisan AirAsia, apalagi Padang. Akhirnya aku menuju konter 1, bertanya. “Ke Padang, konter nomor 3”, kata orang di sana. “Sebelah sana…”, si bapak petugas masih aja teriak-teriak. Iya… Iya… Aku dah stres tau, ga usah teriak-teriak. Seseorang yang sedang antri di konter 3 memanggil, “Sini, di sebelah sini Mbak”. Oh, konter 3. Tau tulisan di papannya apa? BALIKPAPAN. Kenapa siy ga diganti, bikin pusing aja.

Aku segera memberikan tiketnya. Tanganku gemetaran. “Airport tax-nya 30 ribu”, kata petugas. Huh… Dompet juga ribet lagi ngambilnya. “Oh, tasnya dibawa ke kabin aja”, katanya lagi. Buset dah… Tas segini berat, dibawa ke kabin? Huaaa… Ya udah deh, daripada ga pulang… Berpikir kepagian nyampe bandara, ternyata malah sampai di menit-menit terakhir.

Akhirnya aku membawa tas berat itu juga. Cape deh… Keesokan harinya memang badanku jadi pegal-pegal. Mana sepatu rada kotor gara-gara melalui jalanan becek di Pasar Minggu. Ga elit banget ya ke bandara kaya gitu, nenteng-nenteng tas berat pula… Terus, belum makan juga dari pagi. Ga bawa bekal minuman, apalagi makanan… Laper… Kasian pisan…

Sampai di gate A6. “Sendirian aja?”, kata petugasnya. “Iya”, jawabku. “Oh, kirain yang di belakang itu rombongannya”, katanya lagi sambil tersenyum. Kenapa? Heran ya, aku sendirian aja? “Mau liburan ya?”. Aku mengangguk. “Keliatan mukanya mau liburan”, katanya lagi. Heh? Memangnya ada ya muka mau liburan? Whatever lah…

Di pesawat, aku duduk sendiri di pinggir, dua kursi di sebelahku kosong. Posisi paling enak di pesawat memang di tepi dekat kaca, di mana sayap pesawat bisa terlihat jelas. Kenapa sayap? Karena ada yang menarik dari sayap pesawat saat take-off dan landing πŸ™‚

Ada bule-bule di pesawat. Mereka duduk di belakangku. Ngobrol sesama mereka, sepertinya bukan bahasa Inggris. Huh, bule-bule di pesawat berisik juga. Tapi ada satu yang ganteng, hehe…

Sampai juga di Bandara Internasional Minangkabau. Rumahku masih 100 km dari sana. Akhirnya aku memutuskan naik travel saja. Naik bus males. Dah cape nenteng-nenteng tas berat. Ga ada yang bantu.

Jam 4 sore lewat, aku sampai di rumah. Alhamdulillah… Fyuhhh… Akhirnyah… Sampai jugah…

Pertama kalinya aku check-in di menit-menit terakhir. Telat 5 menit saja, tiketku hangus. Kalau ini kejadian, beneran deh, aku bakal nangis tuh di bandara, memohon kepada petugas… Untungnya tidak πŸ™‚

Kayanya kalau mau pulang lagi, aku milih pesawat langsung dari Bandung aja. Aku sebel sama kemacetan Jakarta… Benahi tuh Jakarta…

Advertisements

16 thoughts on “Fyuhhh… Akhirnyah…

  1. bner bner fyiuuh..crita yg cukup menegangkan..:P
    soalnya pernah gini jg..kbayang..tp ga separah ini πŸ˜›
    ternyata SHA akhwat tangguh jg..:)
    Alhamdulillah udah sampe rumah..
    bersyukurlah SHA…bner2 pertolongan Allah..

    btw, critanya disajikan cukup menarik dan lucu..
    terutama bagian muka liburan:P kyknya ya..hehe..
    (lg sneng comment)
    PS:jgn lupa bw oleh2 ^^
    Wass

  2. selamat dah nyampe rumah sha ..
    daku tiba-tiba jadi kepikiran mau pulang juga. πŸ˜€

    btw, kasian juga dirimu punya pengalaman kayak gitu.
    Klo dku alhamdulillah lancar aja. Ga pernah dikejar ‘deadline’ check in kayak gitu. Soalnya biasanya nyampe bandara, counternya juga blom buka πŸ˜›

  3. @Widya: Emang dirimu bisa pulang, hehe… Aku baru nyadar kalo kemarin itu aku jadi deadliner pula urusan check-in di bandara, haha…

    @inay: Tahun depan mana bisa pulang nay? KP. Amiinn… Tapi lebaran ntar juga mau pulang lagi, udah 2x lebaran ga di rumah, hehe… Abis tu ga pulang-pulang lagi deh kayanya, haha…

  4. aku baca blog nya tegang banget… ternyata kejadiannya seru.. paling gak enak emang kalo udah gitu kita gak bisa ikut mengendalikan keadaan, kalo kita yang pegang kendaraan pasti ngebut setengah mati… aku tahu rasanya :))

    btw selamat libur ya di kampung halaman

  5. lain kali berangkat ke cengkareng lebih pagi yah… hehehe… daripada gw dulu pernah sampe ketinggalan pesawat ke padang juga. Gara2 tol bandara banjir dan naik bus damri, tapi tetep telat. Hihihi… mana waktu itu pas hi season, pas mau lebaran. Hehehehe…

    selamat berlibur!

  6. hahaha……
    sudah sering kok. mepet2 memang menegangkan. malah pernah naik AA mau ke KL (international), psawat brgkat jam 18.30, aku baru nyampe 18.15. belum isi form imigrasi, check in, plus bayar fiskal (pas itu msh bayar fiskal). tegang! taruhan 2 tiket hangus. hahaha….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s