Carving Life with Letters

…menyampaikan pemikiran dan isi hati saat lidah tak mampu berkomunikasi…

Seberapa Efektifkah Alarm?

Atau lebih jelasnya, “Seberapa efektifkan alarm untuk membangunkan kita di pagi hari?”.

Pertama kali aku menggunakan jam weker waktu SMP. Jam weker standar lah, di mana hampir semua jam weker bunyinya seperti itu. Tinininit tinininit… Di awal penggunaannya, jam ini cukup efektif untuk membangunkan. Maklum, pertama kali menggunakan, dan bunyinya lumayan lantang.

Waktu terus berjalan. Jam weker biru mungil itu mulai menunjukkan ketidakefektifannya. Akhirnya, bertindak sebagai pelengkap si jam weker adalah gedoran pintu di pagi hari oleh mama. Adalah kebiasaanku tidur di malam hari dengan mengunci pintu kamar. Jadi, mama ‘hanya’ bisa menggedor pintu sekuat tenaganya sambil teriak ‘Sha, bangun. Dah pagi. Sekolah… Sekolah…’ Jam weker masih digunakan walau kadang ga mempan juga untuk membangunkan.

Waktu terus berjalan. Akhirnya aku kuliah di Bandung. Otomatis gedoran pintu di pagi hari oleh mama ga ada lagi. Jam weker biru itu juga aku tinggal di rumah. Lalu aku beli jam weker baru dengan spesifikasi tidak jauh beda dengan jam weker sebelumnya. Maunya beli jam weker yang berisik itu. Itu tuh, jam weker model jadul yang bunyinya kriiinggg… Berhubung susah ditemukan dan kemungkinan harganya mahal, makanya beli yang biasa aja. Ternyata jam weker yang berwarna hitam-merah itu tidak sebagus jam weker biru. Bunyinya tidak terlalu keras. Alhasil, efektifitasnya untuk membangunkan juga kurang. Lama-kelamaan, walau sudah lama berdering, aku ga ngeh. Bahkan pernah di pagi hari, aku merasa lagi mimpi mendengar suara-suara yang sepertinya aku kenal, padahal itu adalah suara jam weker, haha…

Waktu terus berjalan. Lalu, ada HP. Ya, bertambahlah koleksi bunyi-bunyian untuk membangunkan tidur, yaitu alarm clock di HP. Awalnya begitu efektif, karena aku pilih bunyi-bunyian yang paling ribut, terus volumenya juga bisa diset. Sejak itu, fungsi si jam weker hitam-merah mulai tidak digunakan lagi. Namun kadang aku juga suka mengkombinasikan kedua alat tersebut.

Waktu terus berjalan. Tau fitur menyenangkan dari alarm clock di HP? Hoho… Itu dia. SNOOZE!!! Masih ngantuk, 10 menit lagi ah… Gitu aja terus, sampai waktu mulai mepet dan aku benar-benar harus bangun. Haha… Si alarm clock mulai tidak efektif.

Waktu terus berjalan. Lalu ada HP dari spesies CDMA, yang berbeda dengan spesies sebelumnya yaitu GSM. Bertambahlah alarm clock. Awal digunakan, cukup efektif juga. Walaupun tidak seberisik alarm dari si HP GSM, namun karena bunyinya cukup berbeda, alarm itu bisa juga untuk membangunkan aku di pagi hari.

Waktu terus berjalan. Si HP CDMA mulai tidak efektif untuk membangunkan, karena suaranya tidak terlalu keras. Akhirnya, dari tiga tools yang tersedia, yakni jam weker hitam-merah, alarm GSM, dan alarm CDMA; akhirnya aku memutuskan untuk menggunakan alarm GSM saja, karena itu yang paling berisik. Syukur bisa kebangun langsung, tapi biasanya si SNOOZE!!! juga tetap menggoda. Paling tidak keberisikannya bisa dipakai untuk mengingatkan kalau waktu si alarm berdering waktu sudah menunjukkan jam berapa.

Waktu terus berjalan. Tidak ada tools baru. Si alarm GSM tetap digunakan. Hanya saja, jari tangan ini sudah refleks saja memencet tombol buat SNOOZE!!! saat alarm itu berdering. Dan justru alarm itu lebih efektif untuk membangunkan teman kostan yang kamarnya tepat di samping kamarku. Dia sudah hapal dengan nada alarmku, bahkan ringtone kalau ada telepon atau sms yang masuk ke HP ku, haha…

Telinga ini sudah kebal dengan alarm. Hipotesisku menyimpulkan, bahwa alarm tidak terlalu efektif untuk membangunkan tidur. Yang efektif justru niat yang kuat dari hati sanubari yang paling dalam untuk bangun. Contoh saja, di bulan Ramadhan ini, berhubung sahur itu adalah kebutuhan, aku tidak terlalu susah untuk bangun di jam sahur. Tapi tetap saja, setelah sahur tidur lagi. Dan teuteuph, minta tolong bangunin sama alarm. Haha…

23 responses to “Seberapa Efektifkah Alarm?

  1. Brahmasta Saturday, 22 September, 2007 at 13:42

    Kalo aku sih, pada akhirnya nggak pake alarm. Alarmnya adalah jam yang ada di atas meja. Kalo udah waktunya bangun, ya bangun. Soalnya bangun pagi itu udah ada templatenya di kepala jam berapa, jadi jam segitu pasti kebangun.
    Kalo buat sahur sih sekarang, di rumah mengandalkan gedoran pintu.. Hehehe.. Di kosan biasanya dulu juga mengandalkan gedoran pintu teman kosan/penjaga kosan.

  2. taufik Saturday, 22 September, 2007 at 14:50

    pake cara Mr. Bean aja ^^
    tau kan?
    btw HP GSM and CDMA sm aja kyknya, bedanya apa dalam hal alarm clock?
    btw, kebetulan lg seneng nge SNOOZE jg😛
    mmg harus ditambah niat sih..
    btw kl ngelihat proses tidur-bangun ngeri juga loh..udh bc?

  3. Zakka Fauzan Muhammad Saturday, 22 September, 2007 at 15:56

    Bunyi alarm masuk kedalem mimpi, saya juga pernah kaya gitu… Bahkan “menyeramkan” loh…

    Jadi waktu itu, pake jam weker yang bunyinya dah lemah banget… Terus awal2nya di dalem mimpi ada suara alarm, kemudian (di dalam mimpi itu) saya matiin itu alarm, ternyata masih aja bunyi, terus saya cabut baterenya, masih aja bunyi, terus saya hancurin itu jam weker pake sesuatu-semacam-tongkat (saya juga gak inget waktu itu pake apa), tapi dia masih aja bunyi, terus saya bawa ke luar kota, saya buang kesana, saya pulang ke rumah, dan masih aja bunyi… Abis itu baru deh bangun beneran… “Serem” banget gak sih..

  4. Petra Novandi Saturday, 22 September, 2007 at 16:40

    Setuju sama Bram.

    Saya juga punya kebiasaan yang udah terprogram, kalo udah waktunya bangun ya bangun.
    Kalo udah tidur lebih dari 6 jam biasanya kebangun sendirinya.

  5. golas Monday, 24 September, 2007 at 10:30

    hehehe…
    cari jam weker yang bunyinya super dunk. Biasanya jam2 jadul kan gitu …
    Minimal kalo kita ga bangun, tetangga kita yang bangun … terus ngomel2 gara keberisikan. Hahaha…

  6. senny the ordinary Monday, 24 September, 2007 at 11:08

    klo gue siy tipe orang yang gampang bangun dengan suara sekecil apa pun, kadang malahan ganggu karena sering kebangun seblm waktunya cuma karena hal2 nggak penting.

    btw, met knal!

  7. reiSHA Monday, 24 September, 2007 at 13:33

    @Brahmasta n Petra Novandi: Keren lah kalo kaya gitu…

    @taufik: Apa itu cara Mr. Bean n proses tidur-bangun? Bedanya alarm GSM sm CDMA itu, ya beda bunyinya aja siy…🙂

    @Zakka Fauzan Muhammad: Mimpi yang bagus, haha…

    @golas: Itu dia, pengen nyari jam kaya gitu. Tapi ga tau harus nyari kemana…

    @senny the ordinary: Wah, kalo kaya gitu, kapan bisa tidur enak? Hihi… Berisik dikit langsung kebangun…

  8. sutan rajo dilangik Monday, 24 September, 2007 at 22:56

    tau alarm yang paling ampuh….
    minta aja orang buat miss call tiap pagi….selama stengah jam….
    tapi, ada ga ya orang yang bela2in mc tiap pagi cuma bwt ngebangunin doang…
    iya kalau ada pulsa, kalo kagak?
    ga bangun kali ya????

    untungnya di asrama banyak orang yang bersedia menyiramkan seember air jika ga bangun2 juga….

    berminat?

  9. Petra Novandi Tuesday, 25 September, 2007 at 20:40

    kebetulan saya suka kebangun jam 3 pagi,

    mau ndak tak miskolin?😛😛

  10. ray rizaldy Wednesday, 26 September, 2007 at 09:30

    hahaha, daku tahu tuh jam weker dari besi punya 2 lonceng di sisi, trus biar alarmnya bisa nyala lama sebelum tidur pernya diputer dulu sampe mentok…

    alarm daku waktu masih sd itu(nostalgila deh jadinya)

    klo soal bangun daku parah banget. waktu dulu di asrama daku pemegang rekor, di guyur 12 kali dalam 1 bulan. gara2 gak bangun shubuh hahaha

  11. Ella Wednesday, 26 September, 2007 at 16:26

    Beberapa tips yang mungkin bisa meningkatkan keefektifan alarm:
    1. Taruh alarm jauh dari tempat tidur, jadi kudu jalan dulu buat matiinnya
    2. Jangan langsung dimatiin! Snooze dulu, justru feature yang bagus tuh, soalnya gw suka ketiduran justru setelah matiin alarm, bukan snooze😀
    3. Bawalah alarm Anda keluar kamar segera setelah dimatikan, jangan malah duduk2/tidur2an di kamar
    4. Setel alarm tepat pada jam Anda ingin bangun, ga lebih, ga kurang. JANGAN tergoda buat nyepet2in, yang ada malah di-snooze terus ntar
    5. Atur jam tidur jadi genap jumlahnya, katanya sih lebih sehat, sesuai siklus tidur

    Waw… serius skali ya tulisan gw😛

  12. Widya Wednesday, 26 September, 2007 at 23:01

    sha, jam yang bunyinya krrriiingg ala jam jadul gitu ada.
    soalnya daku punya😀

    tapi klo dirimu nanya dimana belinya .. daku juga tak tau. Soalnya hadiah ultah dari eeng. klo masih penasaran .. sok tanya ke eeng ajah

  13. pUtRi Friday, 28 September, 2007 at 13:29

    Wahahaha, aku lebih aneh lagi sha
    Dulu jaman SMA punya weker yang suaranya berisik banget, udah ditaruh di samping kepala juga akunya ga kebangun2. yang ada temen sekamarku pada ngomel, soalnya tuh weker bener2 berisik
    tapi, denger petugas piket ngomong dari TOA “waktu bangun pagi, waktu bangun pagi” (biarpun dari TOA, tetep aja dari kamarku pelan ngedengernya) aq bisa langsung bangun
    jaman kuliah sekarang, mw alarm clock hp disetel sekuat apapun, ga bakal efektif buat ngebangunin, tapi coba kalo ada sms masuk, pasti mataku langsung melek walaupun hapenya lagi disilent..
    Aneh kan? mengapa bisa begitu? aku juga tak tahu….

  14. reiSHA Friday, 28 September, 2007 at 15:32

    @sutan rajo dilangik: Kalo minta tolong orang miscall-in tiap pagi, gampang, haha… Kalo sampai harus disiram, maaf ya. Cukup dirimu aja yang menikmati.

    @Petra Novandi: Ga usah, makasih…

    @ray rizaldy: Parah. Pantes kuliah telat mulu, haha… (Kaya sendirinya ga telat aja…)

    @Ella: Tipsnya bagus. Beberapa pernah dipraktekin. Tapi… Gitu deh… Tetep aja, haha…

    @Widya: Hoho… Harus nanya D’Eeng pula… Tapi sejujurnya daku ga minat-minat amat juga beli jam kaya gitu🙂

    @pUtRi: Weleh… Emang aneh…

  15. KnightDNA Friday, 28 September, 2007 at 16:23

    Aku udah kebal alarm. Oke lah, alarmnya bunyi, aku bangun, tapi bangun buat matiin alarm. Abis itu tidur lagi. Di-snooze pun sama juga. Jadi, ya percuma… useless… Minta dibangunin ortu pun juga sama, soalnya aku bisa nyambung diajak ngobrol walo dalam kondisi 1/2 bangun >:-D.

    Intinya sih: gak butuh alarm dan gak bisa ngandalin alarm lagi…

    @Ella: tips kamu yang terakhir gak akan efektif buat semester depan >:-D

  16. Ella Saturday, 29 September, 2007 at 11:54

    @KnightDNA: Lho, justru itu bakal efektif! Tidur dengan jumlah jam genap = 2 atau 4, 6, 8, jam kan? BUKAN jumlah jam tidur cukup. Gw pernah coba cuma tidur 2 jam semalem, sama 5 jam semalem, lebih enak yang cuma 2 jam… Intinya, genapkan jam tidur lah! Eh, maap ya Sha… kok jadi chat gini😀

  17. reiSHA Saturday, 29 September, 2007 at 12:04

    @Ella: Gapapa kok. Ramaikan saja blog ini, hehe…

  18. sutan rajo dilangik Sunday, 30 September, 2007 at 14:18

    sok iya kamu mah….
    banyak yang bakalan misscall….

    lebih efektif diguyur kali…..
    pasti langsung bangun…
    😛

  19. gandhi anwar sani Monday, 1 October, 2007 at 08:00

    numpang curat-coret… kalo ane segh alrm sekrang efektif banget.. saur euy!🙂

  20. ray rizaldy Tuesday, 2 October, 2007 at 01:44

    wekekekek

    usul ella bisa dipake tuh, tapi klo kelipatan 2 yang bisa diaplikasikan ke dalam kehidupan daku adalah tidur sebanyak 8 jam,,, hehehhe

    oh iya baru sadar,, judulnya itu bener tak sha?
    seberapa efektifkan? atau seberapa efektifkah?
    cmiiw

  21. reiSHA Tuesday, 2 October, 2007 at 11:40

    @sutan rajo dilangik: Apa dek kamu? Cari lawan kamu ya? Haha…

    @gandhi anwar sani: Kalo buat sahur mah aku ga perlu alarm. Selalu ada Ibu Kos yang ngebangunin…

    @ray rizaldy: Hihi… Aku juga baru sadar. Dah diganti sekarang. Thank’s ya…🙂

  22. sutan rajo dilangik Tuesday, 2 October, 2007 at 13:56

    ngapain pula aku cari lawan, mending cari makan aku dek kamu…
    😛

  23. Lina Saturday, 24 January, 2009 at 13:36

    Ngomong-ngomong soal weker jadoel ….. aku masih punya lho …. bentuknya bulat ada lonceng 2 buah diatasnya dan yang istimewa ada gambar ayam babon yang mematok-matok biji-bijian …. lucu banget deh ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: