Carving Life with Letters

…menyampaikan pemikiran dan isi hati saat lidah tak mampu berkomunikasi…

Let’s Dance Together

Hihi… Ini salah satu lagu BBB ya? Tapi bukan lagu itu yang akan dibahas.

Aku suka tarian Minangkabau🙂

Ceritanya, kemarin (11/11) UKM diundang untuk tampil dalam acara halal bihalal Ikatan Keluarga Lintau Buo (CMIIW) di gedung DikNas Jakarta. Aku ikutan sebagai personil Tari Piring (walau sebenarnya ingin Tari Payung, hehe…).

Seru juga tampil di luar Bandung. Kami baru berangkat jam 4 pagi, padahal sudah berkumpul di sekre UKM jam 2 pagi. Busnya telat… Tampil di Jakarta yang panas… Fyuhhh… Untung piringnya tidak jatuh, padahal tangan sudah basah karena keringat. For all, penampilannya sukses lah🙂 Setelah itu kami singgah ke Ancol, biaya ditanggung UKM, hehe… Kenapa tidak ke Dufan saja? Mahal…

Malam hari, kami kembali ke Bandung. Capeee… Baru tidur jam 1, ujung-ujungnya bolos kuliah SI gara-gara telat. Huhu…

Hmm… Sebenarnya bukan mau cerita soal penampilan kemarin. Hehe… Aku ingin posting tentang tarian Minangkabau yang ada di UKM. Juga sebagai jawaban atas pertanyaan orang ini dan orang ini yang dulu bertanya “Kamu bisa nari apa saja Sha?”

UKM punya 20 tari lebih. Kebanyakan tari dibawakan oleh penari cewe dan cowo. Hanya sedikit tari yang memang tari khusus cowo atau tari khusus cewe. Ini dia tarian yang aku tahu (‘tahu’ di sini berarti bisa menarikannya, sekedar tahu tari dan musiknya, atau sekedar tahu nama tarinya). Urut abjad saja ya…

  1. Tari Alang Babega. Alang = elang. Kurang tahu juga makna tari ini.

  2. Tari Arak-Arakan. Tari ini adalah hasil ciptaan anggota UKM sendiri, kalau tidak salah UKM ’97.

  3. Tari Cewang. Ini tari khusus cewe dan gerakannya pun cewe banget. Aku kurang suka tarian yang cewe banget, hehe…

  4. Tari Galombang Pasambahan. Ini tarian untuk penyambutan dan penghormatan terhadap tamu. Dibawakan di awal acara. Tari ini jadi materi wajib di PPAB UKM, karena memang gerakan di tari ini adalah dasar bagi tari lainnya.

  5. Tari Galuak. Tari ini menggunakan tempurung kelapa (galuak) sebagai properti tari.

  6. Tari Garak Kambang. Tari ini gerakannya kebanyakan gerakan silat, jadi cowo banget. Tapi juga ditarikan oleh cewe kok. Ini hasil workshop UKM (lupa kapan), dan katanya hanya dimiliki UKM.

  7. Tari Indang. Ini tari yang kalau dilihat sekilas mirip dengan Tari Saman-nya Aceh. Mungkin karena formasinya. Penari duduk dalam satu saf. Tari ini biasanya diiringi dengan lagu Badindin-nya Tiar Ramon dan katanya lagu tersebut diklaim Malaysia sebagai lagu dari daerahnya…

  8. Tari Kipeh Marawa. Penari cewe menggunakan kipas dan penari cowo menggunakan marawa (bendera di Minangkabau yang berwarna hitam-kuning-merah).

  9. Tari Lenggang Bagurau. Ini sebangsa dengan Tari Cewang, cewe banget, hehe…

  10. Tari Panen. Tari ini menggambarkan kegiatan panen.

  11. Tari Parang. Aku tidak tahu tari ini seperti apa, tapi katanya tari ini menggambarkan peperangan.

  12. Tari Payuang. Ini tarian Melayu, ditarikan berpasangan, menggunakan payung dan selendang sebagai properti tari. Tarian Melayu memang cenderung dibawakan berpasangan.

  13. Tari Piriang. Tari ini tentunya tidak asing lagi, karena memang tarian yang paling terkenal dari Ranah Minang.

  14. Tari Piriang Manggaro. Varian Tari Piriang. Lihat sini.

  15. Tari Rantak. Ini sebangsa dengan Tari Garak Kambang.

  16. Tari Saputangan. Ini juga tarian Melayu seperti halnya Tari Payuang.

  17. Tari Selendang. Kurang tahu, yang jelas menggunakan selendang dan berbeda dari Tari Payuang walau Tari Payuang juga menggunakan selendang.

  18. Tari Serampang Duo Baleh. Kurang tahu, dan UKM memang tidak punya dokumentasi tari ini. Katanya hanya satu anggota UKM saat ini yang menguasai tari ini.

  19. Tari Tapuak Tingkah. Ini tari baru di UKM, hasil workshop ke sanggar Lansano di Padang. Pertama kali dibawakan di pagelaran Dies Natalis 31 UKM.

  20. Tari Urak Langkah. Hmm… Bingung mau menggambarkan apa🙂

  21. Tari Ulu Ambek-Manyibak Galanggang. Ini tari khusus cowo. Kurang tahu seperti apa.

Sepertinya masih ada tari lain, mungkin aku lupa atau memang tidak tahu, hehe…

Oya, aku belum jawab pertanyaan dua orang tadi ya? Hehe… Aku baru bisa membawakan tari nomor 1, 2, 4, 10, 12, 13, dan 14. Masih sedikit… Beberapa tari sudah pernah aku pelajari, seperti tari nomor 6, 8, dan 15; cuma sekarang agak lupa, hehe… Masih harus banyak belajar kalau memang mau menguasai semuanya, tapi tampaknya susah. Dan aku juga kurang berminat terhadap beberapa tari seperti tari nomor 3 dan 9🙂 Yang ingin aku pelajari saat ini adalah tari nomor 16, 19, dan 20. Tapi entah kapan bisa belajar🙂

Sudah menguasai suatu tari bukan berarti tak perlu belajar lagi. Justru latihan masih dibutuhkan agar tidak lupa atau memperbaiki sejumlah gerakan yang belum pas. Seperti kata pepatah “hafal kaji karano diulang, pasa jalan karano ditampuah”.

11 responses to “Let’s Dance Together

  1. Petra Novandi Monday, 12 November, 2007 at 12:40

    wew
    ternyata banyak juga ya yang bisa kamu tariin…. ^_^

    jaga kesehatan. jangan terlalu capek, Sha….
    inget udah uzur,,, dah tingkat 3:mrgreen:

  2. reiSHA Monday, 12 November, 2007 at 12:51

    @Petra Novandi: Eh, jangan sembarangan ya. Aku masih muda!!! Kalau tingkat 3 itu uzur, angkatan 2003 namanya apa? Lha wong kemarin angkatan 2003 juga ikut nampil🙂

  3. penunggangkuda Monday, 12 November, 2007 at 13:24

    tari mo, bisa nggak? kalo gw bisa…
    tari mo se lah…
    tari mo juo jadinyo…
    tari mo di siko…
    tari mo kasih………
    dan banyak lagi macam2 tari2an mo….:-)
    ah..tambah ngelantur gw…
    tp intinye…

  4. Ray Rizaldy Monday, 12 November, 2007 at 13:29

    huaaaaa… pantes tadi gak ada,
    padahal kangen sudah 2 minggu tak ketemu…halah (ngrayu)

    untuk tari arak-arakan dan tapuak tingkah, UKM bikin sendiri tuh?
    keren dunk, berarti bukan cuma belajar tari asli minangkabaunya yah,bikin tarian sendiri juga?

    wew

  5. penunggangkuda Tuesday, 13 November, 2007 at 11:46

    nyambung ye…intinye…
    applus skali karna melestarikan budaya lokal (katenye gitu), bermanfaat en dapet honor lage….(ehee.becanda),

    soo…yg pasti tetep menjage kodratnye sbg wanita…krn itu yg namanye kodrat adlh fitrah manusia..yg tetep musti di lestarikan…kayak tarian tadi dilestarikan…ehee…

  6. Widya Saturday, 17 November, 2007 at 16:05

    So, mana cerita penampilannya ?

  7. AMMIE Tuesday, 4 December, 2007 at 12:33

    SALUT UNIE MANCALIAK KEG REKAN2 DI ITB. MDH2AN BUDAYA AWAK TETAP TAPALIHARO. DO’AKAN PULO KAMI YANG DI CIPUTAT AGAR BISA TETAP MAMALIHARO KESENIAN MINANG SEPERTI YANG REKAN2 LAKUKAN DI ITB YO…

  8. Renan Tuesday, 11 December, 2007 at 17:58

    wah reisa yang di blog beda banget dengan reisa sehari-hari

  9. MOHD NEFI IMRAN Saturday, 10 May, 2008 at 23:59

    Adik Raisha yang pintar…

    Saya menulis tentang etnologi tari Ulu Ambek yang saya kaji melalui sebuah tesis akademik sebanyak 700 halam, kalau anda ingin tahu tolong teman-teman mu meminjamkan tesis saya itu di Pustaka Universitas Malaya, Kuala Lumpur. Bila anda membacanya tengan Ulu Ambek tersebut, tentu akan banyak dapat pengalaman tentang sebuah tabir Etnokoreografi MINANGKABAU YANG AMAT BANYAK DILUPAKAN DARI ASPEK KOSMOLOGI MINANGkabau ITU SENDIRI.

    Selama menbaca.

    MN Imran

  10. Dhita Larci De Fila (@dTa218) Friday, 30 November, 2012 at 19:51

    wah…kaget deh ad yg bilang cewang itu cewek banget.. gitu ya? kwkwk walaupun gitu ntah knp aku yg srg nariin ngerasa kalo cewang ga cewek bgt deh XDD
    makasih info nya

    • Reisha Friday, 30 November, 2012 at 20:20

      beda versi mungkin tarinya. kalau yang versi UKM-ITB sih menurut saya memang cewe banget.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: