Carving Life with Letters

…menyampaikan pemikiran dan isi hati saat lidah tak mampu berkomunikasi…

Pengalaman Mudik

Sebelumnya maaf lahir batin ya semuanya. Dan sekarang mari update blog ini. Awalnya aku mau menulis dengan struktur seperti yang dijelaskan PaW di sini, tapi tiba-tiba malas, hehe. Langsung saja ke cerita mudikku tahun ini.

Kalau kata-kata orang yang tahu cerita Lebaranku selama kuliah di ITB, “akhirnya…”. Maksudnya akhirnya mudik juga. Begitulah. 3x Lebaran (kaya Bang Thoyib aja) ga bersama keluarga, akhirnya tahun ini aku merayakan Idul Fitri bersama keluarga besar di kampung halaman. Sebelumnya aku berlebaran di Jakarta, Surabaya, lalu Jakarta lagi. Tentunya hanya bersama sanak keluargaku yang tinggal di perantauan.

Cerita mudik dimulai dengan nonton Laskar Pelangi sebelum pulang dan ngurusin komputer yang mau dibawa pulang (lho?). Awalnya untuk mudik, aku ikutan pulang basamo yang diadakan UKM. Karena suatu dan lain hal, aku batal ikut pulang basamo dan akhirnya memutuskan untuk cari tiket sendiri. Akhirnya didapatlah tiket Batavia Air tanggal 28 September jam 19.50. Ya sudahlah, tidak apa-apa, toh masih ada saudara di Padang yang bisa jemput ke BIM*.

Minggu siang, aku bersama tiga orang lainnya berangkat ke Jakarta. Perjalanan dimulai dari kosan ke BSM**. Yang bikin riweuh adalah si monitor dan CPU yang harus dibawa-bawa. Awalnya aku mau paketin aja tu komputer. Kesalahanku baru ngurus pengiriman hari Jumat tanggal 26 September dan ternyata tanggal segitu perusahaan jasa pengiriman bersangkutan sudah tidak melayani pengiriman barang lagi. Kalau mau ya tanggal 6 Oktober saja katanya. Ah, sudahlah. Bawa saja, toh hari sebelumnya juga ada teman yang bawa-bawa monitor dan CPU pulang. Huff, jadilah angkat-angkat dua kardus besar itu dari kosan – taksi – BSM – Primajasa – BSH*** – BIM. Thank’s banget deh buat Evan yang dah bantuin ngangkat-angkat.

Kami berangkat jam 2 siang dari BSM, dan cukup kecewa karena tidak menemui kemacetan di Jakarta. Aneh ya? Hehe… Karena ga macet, jadinya kami terlalu cepat sampai di BSH, bengong-bengong aja deh di BSH akhirnya. Ditambah pula pesawatnya delayed ke jam 21.15. Huff…

Makin malam aja nyampe di BIM. Aku dijemput sama keluarga Bunda dan Umi (FYI, Ibu, Umi, dan Bunda itu adik-adik mamaku). Setelah aku hitung, ada 10 orang ternyata yang turut menjemput, hehe. Tapi emang abis dari BIM mau langsung ke kampungku sih, ke desa Baso di Kanagarian Tabek Panjang, sekitar 11 km dari Bukittinggi.

Huff, untuk sampai ke rumah butuh sekitar 2 jam-an. Akhirnya aku baru sampai rumah jam 2 dini hari. Cape banget. Mana nanggung banget kalau tidur jam segitu. Ya sudah, sahur dulu n baru tidur abis Subuh. Huff…

Begitu kisah perjalanan mudiknya. Sampai di rumah, yaa, kamar yang berantakan menunggu untuk dirapikan dan rumah menunggu untuk dibersihkan. Jadilah kegiatan pertamaku di rumah, bersih-bersih. ‘Jangan dikira bisa enak-enakan pas di rumah’, begitu kata saudaraku. Ya sudahlah…

Lebaran makin dekat. Di malam takbiran akhirnya bumi ini nambah satu penduduk lagi. Aku dapat sepupu baru, perempuan, hehe. Dia ga dikasih nama Fitri, apalagi Minal Aidin Wal Faidzin, hehe. Namanya Thifla Zayyanun Almira. Bagus kan? Sebagus namaku gitu deh kira-kira, haha… Almira ga niru nama cucunya Pak SBY kok, emang kebetulan aja nama orang tuanya Al sama Mira🙂

Pagi hari di hari Idul Fitri, takbir makin ramai berkumandang, dan aku… cuma di rumah. Seusai Shalat Ied, keluarga dari pihak bako-nya mama pada ke rumah. Rame banget. Setelah itu barulah biasanya kami bersilaturrahim, kecuali mama yang biasanya menunggui rumah sendirian. Toh pasti bakal ada yang bersilaturrahim juga ke rumah. Tapi kali ini, aku mutusin buat nemenin mama aja di rumah. Mama cape banget. Apalagi malamnya beliau bisa dibilang tidak tidur karena turut serta bantu-bantu dalam prosesi kelahiran Thifla. Begitulah, di hari raya, aku di rumah. Cuci piring yang seabrek banyaknya. Bersih setumpuk datang lagi tumpukan piring dan gelas kotor berikutnya. Ah, tapi ga pa pa. Aku rasa itu sudah pilihan yang tepat.

Hari-hari berikutnya di rumah ya biasa aja. Nonton TV yang isinya penuh sinetron bodoh dan infotainment yang ngomongin rumah tangga orang (tapi masih aja ditonton). Mau jalan-jalan juga susah, mana kampungku yang sama sekali bukan kota itu jadi macet minta ampun pas masa-masa Lebaran. Orang-orang memilih bawa mobil sendiri. Macetnya ga tanggung-tanggung. Sepanjang jalan Padang-Bukittinggi itu macet. Saudaraku saja sampai butuh waktu sampai 9 jam dari padang sampai ke rumah, padahal default-nya paling lama ya 3 jam.

Tanggal 6 Oktober barulah macet itu hilang. Maklumlah di sebagian tempat tanggal 6 itu sudah hari kerja. Langsung deh hari itu jalan-jalan Bukittinggi sama teman-teman UKM’05. Dah jauh-jauh pulang kampung, mainnya masih juga sama anak ITB ya, haha. Ga pa pa lah. Tujuan kami Ngarai Sianok. Itu kali pertama aku menelusuri Ngarai Sianok. Dulu ga pernah, hehe. Seru juga melalui jembatan tua yang bikin tubuh ini rasanya mau terbang saat angin menerpa, melewati tempat yang ditumbuhi semak serasa tempat waktu Mahar menyanyikan lagu Bunga Seroja, menyeberangi sungai, dan tentunya foto-foto :p. Ah, belum puas rasanya jalan-jalan, masih ada yang kurang rasanya… Pengen jalan-jalan muter-muter seluruh SumBar, belum pernah ni… Karena aku yakin alam SumBar itu ga kalah indah dari pulau yang aku kunjungi abis KP itu. Ada yang mau ngajak aku jalan-jalan ga?🙂

Hmm… Apalagi ya? Ga banyak yang menarik sih dari pengalaman mudikku. Liburan isinya cuma malas-malasan, nonton TV, ga jelas. Proyek ga dikerjain, tugas apalagi. Huff… Paling di rumah juga ditanya-tanyain pertanyaan yang standarlah ya buat anak tingkat empat, kapan lulus dan sejenisnya. Saat kubilang, paling cepat wisudanya Juli 2009 (amin…), keluargaku malah berasumsi aku wisudanya ya Juli 2009 itu, dan mereka sudah mulai menyusun rencana untuk rame-rame ke Bandung saat aku wisuda itu. Argh… Andai mereka tahu… bahkan topik TA saja…😦 Lainnya, tumben-tumbenan sekarang ditanyain soal cowo. Ada-ada saja.

Aku balik ke Bandung lagi hari Minggu tanggal 12 Oktober. Air Asia jam 17.45. Trus aku kok lihat Pak Rila ya di BIM? Pak Rila mudik ke Padang? Tapi perasaan aku ga liat beliau di Air Asia, curiga beliau naik Mandala AirLines, hehe. (Sore itu aku memang lihat ada pesawat Mandala di BIM).

Mari tutup cerita ini dengan rekomendasi (halah…). Rekomendasiku, manfaatkan saat-saat bersama keluarga sebaik mungkin. Kalaupun tidak bisa bersenang-senang, misalnya jalan-jalan sekeluarga, rasanya bantu-bantu orang tua itu juga sudah bikin hati ini tenang. Ada banyak anggota keluarga di sana yang sangat menyayangi kita, makanya berikanlah hal terbaik yang bisa kita berikan buat mereka. Argh, ada banyak hal yang kupelajari dari saat-saat bersama keluarga kemarin, tapi susah sekali untuk diungkapkan dengan kata-kata.

* Bandara Internasional Minangkabau
** Bandung Super Mall
*** Bandara Soekarno-Hatta

16 responses to “Pengalaman Mudik

  1. bobby Tuesday, 14 October, 2008 at 23:41

    yey nomor SATU!

  2. dwinanto Wednesday, 15 October, 2008 at 00:24

    Hmm,.
    Waktu mudik kemaren (di Depok), banyak disayang (dipekerjakan rumah tangga) koq,.😛

  3. dp Wednesday, 15 October, 2008 at 02:22

    ternyata mau mudik atau ngga, tugas itu susah dikerjain pas libur :p
    waktu kosong saya malah diabisin buat hal-hal geje ._.
    *saya ga mudik, hari lebaran cuma ke keluarga di Soreang, Kabupaten Bandung. Sore udah di rumah lagi, bukan mudik kan?😀

  4. evan Wednesday, 15 October, 2008 at 09:35

    ” padahal deafultnya paling lama ya 3 jam. ”

    salah noh, mustinya kan default trus pake control I (Italic) karena kata dari bahasa asing😛

    hehehehe, ga bermaksud apa-apa kok, cuma aplikasi dari postingan kamu sebelumnya ^^

    “Thank’s banget deh buat Evan yang dah bantuin ngangkat-angkat.”

    Tunggu ajah tagihan berikutnya, kebetulan aku lagi ‘bosen2’ nya nih, hahahahaha

  5. akokow Wednesday, 15 October, 2008 at 10:24

    balik mudik mendingan ikut Blog Action Day 2008 belum?

  6. reiSHA Wednesday, 15 October, 2008 at 19:00

    @dwinanto: Kayanya kata ‘dipekerjakan’ agak-agak gimana gitu…

    @dp: Hooh, seniat apapun mau ngerjain tugas pas libur, tetap aja susah buat mulai ngerjain…

    @evan: Jaleh kan… Iya, kelewat itu waktu ngedit postingan. Dah diubah tu. Lagian kamu juga salah ngerevisi. Harusnya jadinya ‘defaultnya’, bukan hanya dimiringin. Yo lah. Ituang dulu se lah tagihan2nyo.

    @akokow: Ga ngerti…

  7. Redison Thursday, 16 October, 2008 at 16:20

    Enak…pulang kampung bisa naik psw, yang lebih enak lewat darat….!! capek…dan ueenak..serta banyak ceritanya deh…!!

    P’ Uncu

  8. paw Friday, 17 October, 2008 at 07:58

    hehe.. jadi juga nulis pengalaman mudik😛

    emang, mudik brarti dipekerjakan. ga bisa dihindari itu, hehe..

    baru kali ini ada yg nyingkat BSH, biasanya kan CGK (cengkareng, CGK singkatan ofisial bandara soekarno hatta di penerbangan). Kalo BIM apa yah singkatan ofisialnya, PDG apa yah

  9. All Friday, 17 October, 2008 at 16:33

    kok kita nggak ketemu ya sha ??
    padahal gw mudik juga….

  10. ibun Saturday, 18 October, 2008 at 11:47

    ehem3x.. Senangnya ya yang seharian bersama Dafi.. hehehe..

    eh2.. wajar kali kalo Pak Rila naek Mandala Airlines, kan namanya juga Rila Mandala.. gimana sih?

  11. dewak Saturday, 18 October, 2008 at 13:01

    hohoho…mirip2…
    bedanya, aku gak naik pesawat, gak bw2 komputer, gak ke sumbar, gak dijemput, gak ke balik tgl 12, dll (mana yang mirip ya??)

  12. petra Saturday, 18 October, 2008 at 23:29

    bukannya punya laptop sha?

    kok bawa2 komptuer?

  13. reiSHA Sunday, 19 October, 2008 at 16:51

    @dewak: Wah, gila, mirip bangeeet…

    @petra: Yo, ada laptop. Mudik kemaren tepatnya aku bawa2 komputer sama bawa laptop. Dulu kan pas awal-awal di sini aku beli komputer. Beli laptop baru pas mau semester 6. Nah, si komputer itu ga kepake lagi, sementara di rumah butuh komputer. Ya udah, komputernya dibawa pulang aja…

  14. EEng Saturday, 25 October, 2008 at 03:31

    wah, senang pada mudik2 kumpul ma keluarga di rumah.
    saya lebaran hr pertama malah di rumah sakit.
    trus kumpul2nya di rumah sakit deh.

  15. Catra Tuesday, 28 October, 2008 at 08:11

    seru juga noh pengalamannya:mrgreen:

  16. e-ongofficial29 Thursday, 1 July, 2010 at 11:37

    Saya juga mudik dari surabaya-babat(lamongan barat)……..dan bila musim mudik butuh waktu 2-2,5 jam untuk kesana bila lewat tol dan 3 jam bahkan (halah,lebay)…jika tidak lewat jalan tol.jangan remehkan jalan yg saya lalui.itu adalah jalur dimana pemudik surabaya ke jatim,jateng,jabar,jak,dan sum………………………
    Selamat moedick (mudik) 2010……..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: