Tes Tertulis Beasiswa Monbukagakusho 2010

Tulisan sebelumnya… (prev: seleksi dokumen)

Lolos dari seleksi dokumen, pelamar beasiswa MEXT program Research Student akan menghadapi tes tertulis DAN wawancara. Tes tertulis ini dilaksanakan secara bersamaan, sementara untuk wawancara, tiap pelamar akan diberikan jadwal yang berbeda-beda. OK, kali ini saya akan cerita tentang tes tertulisnya terlebih dahulu.

Sebelum tes ada semacam pengarahan dari pihak Kedubes. Saya lupa apa saja yang dijelaskan, hehehe. Yang saya ingat, ada penjelasan tentang prosedur setelah tes tertulis dan wawancara.

Tes tertulis ini berupa tes bahasa saja, tidak ada tes kemampuan akademik atau sejenisnya. Tes bahasanya sendiri ada bahasa Inggris dan bahasa Jepang, masing-masing 60 menit. Bahasa Jepang? 😯 Yup. Jika Anda tidak bisa berbahasa Jepang (seperti halnya saya), Anda tidak perlu kuatir.

Jadi, aturan tes tertulis itu seperti ini. Tes bahasa Jepang wajib, sementara tes bahasa Inggris optional. Jika Anda tidak bisa bahasa Jepang, Anda boleh mengosongkan lembar jawaban. Tes bahasa Inggris sebaiknya diambil. Intinya, ambil sajalah kedua tes tersebut. Dengar-dengar, nilai terbaik yang akan diambil. Ada juga yang bilang, tes tertulis ini lebih untuk melihat kemampuan berbahasa kita sejauh apa. Jangan lupa berdoa juga ya 😉 Doa saya masih sama, ‘ya Allah, jika memang ada jalan buat saya ke Jepang, maka mudahkanlah’.

Soal tes tahun-tahun sebelumnya dapat Anda lihat di sini. Soal tes tahun kemarin tampaknya cukup berbeda tipe soalnya dengan tahun-tahun sebelumnya. Bahasa Inggrisnya bisa lah. Untuk bahasa Jepang malah tampaknya makin sulit 😦 Dulu-dulu masih ada soal pola-pola kalimat gitu. Tahun lalu malah isinya reading text semua. Pilihan ganda sih, 20 soal doank, tapi saya tidak mengerti satupun apa yang tertulis 😥 Ya iyalah, kanji gitu, secara saya waktu itu baru hapal hiragana. Katakana juga lupa-lupa ingat 😀 Bisa baca juga belum tentu tau artinya. Hehehe. Santai, kosongkan saja lembar jawaban. Yakin, tidak akan sendirian. Hehehe. 😀

Oiya, tahun lalu tes tertulis diadakan pada 13 Juli 2009. Saya cukup hectic waktu itu, beberapa kali mesti bolak-balik Bandung-Jakarta. Tanggal 11 Juli saya ada pelatihan di Jakarta. Berangkat pagi subuh dari Bandung, lalu balik sore harinya. Saya mesti balik ke Bandung karena 12 Juli ada pernikahan teman, dan saya sudah didaulat jadi pagar ayu. 12 Juli sorenya, setelah acara pernikahan, saya berangkat lagi ke Depok untuk menginap di tempat teman (yup girls, that’s why I went early from the wedding, hehe). Saya kuatir terlambat jikalau harus berangkat ke Kedubes pada 13 Juli pagi. Tesnya dimulai jam 09.00, dan dengar-dengar jalan ke Jakarta Senin pagi macet.

Dari Depok saya berangkat jam 06.00. Hiks. Terpaksa berangkat pagi banget karena si teman kerja di Jakarta dan masuk pagi. Jam 7-an saya sudah sampai di Kedubes. Bengong deh sendirian. Untung beberapa saat kemudian datang satu orang lagi. Setelah kenalan, ternyata anak TL’05 ITB (Nasti). Menjelang jam 9, makin banyak yang berdatangan. Ada beberapa anak ITB juga (salah satunya Pipin FT’04), dan malah ada salah satu senior saya di UKM-ITB (Ni Feni EL’03). Yang belum tamat kuliah seperti saya tampaknya bisa dihitung dengan jari :p Seusai tes saya kembali lagi ke Bandung. たいへんですね.

Wawancara menanti saya pada tanggal 17 Juli 2009 jam 09.00. Bolak-balik lagi deh Bandung-Jakarta (gym) Lagi-lagi saya menginap di Depok sehari sebelum wawancara (thank’s banget lah buat Ayu buat tumpangannya selama saya tes :)) dan berangkat jam 06.00 lagi dari Depok ke Jakarta.

Bersambung… (next: wawancara)

Advertisements

30 thoughts on “Tes Tertulis Beasiswa Monbukagakusho 2010

  1. hoooo baru tau kenapa dulu pergi duluan.. ;)) hihi, padahal bilang aja kali sha.. lumayan dapet tambahan doa, hehe.. tapi ga perlu juga sih kayanya.. ;))

    gagal pertamax nih.. next post bilang aku duluan yah sebelum dipublish.. ;;) ahahaha.. (cozy)

    1. Hehehe. Abisnya waktu itu mikirnya ga mau terlalu digembar-gemborkan dulu Syv hingga akhirnya aku bener2 dapet beasiswanya. Ini aja aku tahan nulis ceritanya mpe dapat kepastian. Kalo ga mah udah dari dulu2 diposting. Hehe.

      Ahahaha. OK. InsyaAllah. Ntar2 tunggu kamu lagi oL deh kalo mau posting (lol)

  2. mau nanya….prosedur pendaftaran buat monbusho gimana ya?
    saya juga sangat pengen belajar di Jepang….sekarang saya masih kuliah di MA ITB

  3. mbak ini meylisa lagi. saya mau tanya untuk monbusho. untuk apply reseacrh student, perlu cari profesor pembimbingnya dulu ga ya? soalnya saya liat di website begitu untuk yang U to U. tks infonya

    1. Ya, sebaiknya cari profesor pembimbing dari awal. Nanti setelah lulus tes tulis dan wawancara kita akan diminta untuk menyerahkan Letter of Acceptance dari profesor pembimbing di Jepang.

      1. oh gitu ya mbak. trus mbak gimana bisa kenal dengan profesor jepang? lewat bantuan PPI kah? maaf ya mbak pertanyaannya banyak. tks infonya. skali maaf ngerepotin

      2. Saya cari sendiri. Saya cari lab yang concern research nya sesuai. Biasanya ada kontak e-mail profesornya. Lalu saya e-mail profesornya.

        Tulisan saya masih ada satu lagi sebenernya. Kan yang cerita wawancara masih bersambung. Cuma belum sempat ditulis. Hehehe.

  4. halo kak Reisha, abis baca review kakak, jadi makin mantep mau ambil D2 di JP lewat jalur beasiswa ini. sebenernya sekarang udah dftar n keterima di Binus jur. sastra jepang. cuma karena dorongan ortu juga jadi bulet deh ambil form beasiswa d kedubes.
    padahal tanggal 10 lusa mesti udah di balikin. hueheuh. belom ku isi, masi dipelajari form nya. masi muluss bener kertasnya haha.

    pertanyaan ku satu nih kak, setelah kakak dapet beasiswa ke jepang, beneran biaya d tanggung gt kak? (maksudnya dapat tunjangan dari pemerintah? hehe. ga enak juga sama ortu kan. judulnya beasiswa tp masih ngerepotin aja heehee)

    thankyouu, Kak

    1. Di peraturan beasiswanya kan udah dijelasin, Monbukagakusho bakal ngasih berapa. Sisanya tergantung gaya hidup kita aja, make duitnya gimana. Tapi buat bulan pertama, kita tetap mesti sedia duit sendiri dulu sih, soalnya beasiswanya baru turun 1 bulan setelah nyampe. Aku minta ortu, tapi udah bertekad bakal ngembaliin duit yg dibawa pas awal itu. Ga mau ngerepotin soalnya 🙂

      1. hooo gitu ya. yg soal beasiswa baru turun sebulan setelah kedatangan k jepang belom dijelasin.nah kesimpulannya gini ya kak : berarti dari tunjangan yg di dapet itu harus dipisah buat biaya sendiri-dorm-dan sekolah. gitu bukan? huwhuwh..btw kak, sori nih nanya lagi. digit yg dibawa sendiri lebih besar dari tunjangan ato gimana?untuk bulan pertama.. (hahah..repot bener deh makk.padahal belon tentu keterima)
        kakak udah berapa lama di JP kak?

        1. Biaya sekolah itu udah ditanggung, di luar biaya hidup. Jadi uang saku sebulan itu untuk dorm sama sehari-hari… Yg dibawa pas awal, ga mesti lebih besar dari yg dikasih, lagi2 tergantung masing2. Nanti tanya2 aja ke anak2 undergraduate butuhnya sekitar berapa. Saya baru 2 bulan di sini…

  5. emh…kalo program D2 bagus gak sih buat kedepannya?????
    trus biaya hidup n pendidikan selama di jepang ditanggung pemerintah jepang ato gak??????

  6. assalamualaikum k reisha
    saya fury siswa kelas 2 smk
    saya ingin sekali bisa belajar dijepang
    k apa ada beasiswa jepang bagi lulusan smk seperti saya, jurusan saya akuntansi di salah satu smk negri di jakarta
    k beasiswa monbukagakusho bagi lulusan smk separti saya jenisnya apa?
    special training college students atau undergraduate?

Comments are closed.