Carving Life with Letters

…menyampaikan pemikiran dan isi hati saat lidah tak mampu berkomunikasi…

Obrolan Pagi Bersama Sopir Taksi

Ini cerita di pagi hari Indonesia merayakan HUT-nya yang ke-66. Saat itu saya sedang berada di ibukota tanah air pertiwi, naik taksi menuju Stasiun Gambir. Yap, alhamdulillah saya mudik lagi dan sekarang sudah di rumah🙂

Sopir Taksi: Jalanan lagi lancar nih sekarang mbak. Sepi. Biasanya macet.

Saya: Hoo, sepi ya pak sekarang. Emang biasanya di Jakarta macetnya jam berapa aja pak?

Sopir Taksi: Kalau hari biasa? Wah seharian mah Jakarta macetnya.

Saya: Oh, bukan pas pagi jam berangkat kantor sama sore pas jam pulang kantor aja toh pak?

Sopir Taksi: Ga. Mbak ga tinggal di Jakarta ya?

Saya: Ga pak. Ini juga cuma numpang nginep di tempat temen.

Sopir Taksi: Kehidupan di Jakarta 24 jam. Macet seharian. Pagi-pagi itu jam berangkat kantor, terus anak-anak pergi sekolah, macet. Beres anak-anak sekolah, ibu-ibunya keluar buat arisan atau belanja, macet. Trus siang gitu jam istirahat makan siang, pada keluar cari makan, macet lagi. Yang istirahat makan siang dah balik ke kantor, lalu sopir-sopir pada berangkat jemput anak majikannya di sekolah. Jadi si anak masih sekolah, sopirnya udah berangkat tuh. Lalu sore, jam pulang kantor, udah pasti macet. Malemnya, macet karena yang makan di luar atau keluar sama keluarganya. Yang itu beres, hampir tengah malam gitu saatnya para bencong, om om genit, tante girang, gay, dan sejenisnya keluar. Mereka udah beres, sopir-sopir taksi mulai keluar. Trus pagi lagi deh, berangkat kantor lagi. Gitu terus tiap hari mbak.

Saya: Oh gitu. Kalau weekend lebih macet lagi ya pak?

Sopir Taksi: Iya. Yang lain ada lagi yang bikin macet. Misalnya artis ngadain acara, kayak buka bersama. Itu juga bikin jalanan macet. Terus pejabat-pejabat kita. Mereka kan kerjanya cuma nutupin aib aja. Ngelobi pengacara sana sini buat nutupin kejelekannya. Ga pernah mereka mikirin nasib rakyat.

Saya: (mikir, dah nyinggung pejabat gini pasti makin banyak aja nih jeleknya :P)

Sopir Taksi: Tiap pejabat lewat, dikawal. Istri pejabar mau nyalon, dikawal. SBY dompetnya ketinggalan di istana, udah sampai di Cikeas padahal, balik lagi ke istana. Dikawal lagi, macet lagi. Saya setuju dah negara kita ini dijual aja. Jadi ntar kita kerja buat yang punya negara, biar jelas gitu statusnya. Kalau sekarang ga jelas kan. Yang ada kita dipecundangi sana sini.

Udah ga bisa komen. Untungnya udah sampai Gambir, dan percakapan terhenti di situ. Hehe. Kalau masih lanjut, pasti makin banyak aja dah tuh yang jelek-jelek soal pejabat kita. Apa coba hal bagus yang bisa diobrolin. Yang berprestasi dan lekat di hati rakyat cuma segelintir pisan sih dibanding yang … yah, you know lah😀

Jadi inti postingan ini apa? Apa coba😛

Dirgahayu Indonesia-ku yang ke-66. Aku selalu yakin dan berharap engkau akan jadi lebih baik. Kutitipkan dua potong doa untukmu. Semoga Jakarta segera lepas dari segala kesemrawutannya. Dan semoga para pemimpin yang ada di negeri ini benar-benar jadi pemimpin yang melayani masyarakat yang dipimpinnya dan mengukir prestasi demi kebaikan negeri ini.

3 responses to “Obrolan Pagi Bersama Sopir Taksi

  1. Catra Tuesday, 23 August, 2011 at 10:30

    Menarik sekali obrolan pak supir nya.Apakah uni juga ikutan nimbrung berpendapat juga dalam diskusi kecil itu? hhehe

    Entah kenapa setiap catra naik taksi di Jakarta selalu dapat orang Jawa Medok yang belum hafal jalanan jakarta.

    • reiSHA Tuesday, 23 August, 2011 at 23:19

      di taksinya cuma bentar catra, jadi percakapannya ya segitu saja, seperti yang sudah dituliskan😀

  2. http://bahagialah.wordpress.com/ Wednesday, 24 August, 2011 at 10:45

    bangkitlah negeriku, harapan itu masih ada
    selamat dirgahayu indonesiaku ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: