Pusing Transfer Uang

Jadi tulisan ini dibuat gara-gara komen iseng (bener ga ya iseng? :P) kk Zakka di Plurk. “dicoba aja deh, kan deket gini ๐Ÿ˜€ ntar hasilnya di-publish di blog, kan bisa membantu orang banyak :)”. Tadinya ga ada ide nulis, tapi boleh lah dijadiin tulisan, biar tetep rajin nge-blog juga, hehe.

Ceritanya saya pengen transfer uang ke rekening BNI. Sudah lama juga tidak melakukan transaksi di dunia perbankan Indonesia ๐Ÿ˜€ Rekening saya adanya di Bank Muamalat, yang mana sudah ditinggal 1.5 tahun lebih dan tidak ada isinya. Saya terpikir untuk transfer tunai saja. Bank terdekat dari rumah adanya BRI. BNI adanya di Bukittinggi yang mana dari rumah ke Bukittinggi itu makan ongkos Rp4.000,- sekali jalan (mahal beut dah, sekitar 11 km doank padahal). Coba cari-cari info biaya transfer beda bank berapa, katanya Rp5.000,-. Kalau gitu mah mending ke BRI saja *pelit mode on* ๐Ÿ˜› Agak mikir juga sebelumnya, bisa ga ya transfer tunai ke bank berbeda. Trus muncullah komen kk Zakka seperti tertulis di atas *halah*

Lanjut. Lalu pergilah saya ke BRI tadi siang. Awalnya tanya ke mbak teller A, bisa ga transfer tunai ke BNI. Katanya “Oh bisa, silakan isi slip penyetoran”. Okeh. Saya isi, saya serahin, trus mbak teller B. Lalu mbak nya bilang begini, “Ga ada kartu ATM? Kalau ada kartu ATM mending di ATM aja, duitnya langsung nyampe. Kalau serahin di sini baru nyampe setelah 2 hari, itu pun kalau datanya benar. Kalau salah duitnya balik lagi ke sini.” Heran, hari gini transfer masih 2 hari ๐Ÿ˜ฎ

Awalnya saya pasrah aja kan nyampe 2 hari, lagipula saya tidak ada rekening ini dan malas ke Bukittinggi segala ๐Ÿ˜› Trus mbak teller B bilang lagi “Biayanya Rp10.000,-, silakan isi slip yang ada di sana, beda soalnya kalau buat bank lain (menunjuk ke tempat yang berbeda dengan tempat slip awal tadi)”. Jiah. Kalau Rp10.000,-, mending saya ke Bukittinggi aja atuh, masih hemat Rp2.000,- dan duit langsung nyampe *pelit mode on lagi, haha*. Mana mesti isi form lagi. -_-“

Akhirnya? Saya keluar dari BRI dan pulang, hahaha. Yah, kapan-kapan aja transfer kalau ke Bukittinggi ๐Ÿ˜€

Transaksi di ATM emang lebih praktis ya. Kalau mau membandingkanย ATM di Indonesia dengan di Jepang, ATM di Jepang malah lebih praktis lagi. Semua transaksi bisa dilakukan di ATM, termasuk deposit dan print buku tabungan. Deposit mungkin di beberapa ATM Indonesia ada, tapi print buku tabungan setau saya belum ada. Malah di Jepang pakai ATM bisa dengan buku tabungan, tidak hanya kartu ATM. Saya tiap ke ATM di Jepang malah lebih sering pakai buku tabungan, biar jelas juga saldo dan transaksi lainnya di rekening berapa.

Saya masih inget dulu dijutekin mbak teller BNI Kampus ITB gara-gara ke bank cuma mau ngeprint buku tabungan, sementara transaksinya udah banyak. Udah berbulan-bulan ga ngeprint sih ๐Ÿ˜› Jadinya mesin ATM di Jepang cocok banget buat saya yang males liat muka mbak-mbak jutek. Mesin ga bakal galak, haha. Indonesia katanya negara yang ramah, tapi saya rasa di sektor pelayanan publik masih banyak yang ga ramah tuh mukanya ^^v

Di Jepang hidup udah kelewat nyaman dan praktis. Walau masih ada kendala bahasa buat saya. Seperti halnya untuk transfer uang. Jadi di ATM Jepang biasanya memang ada menu English, tapi tidak semua transaksi di-cover oleh menu English, termasuk transfer. Makanya untuk urusan transfer saya masih minta tolong temen buat nemenin (makasi banget :D), dari pada sotoy trus salah trus rugi sendiri kan ๐Ÿ˜€

Eh, cerita transfer ke BNI-nya belum usai. Jadi di jalan pulang saya papasan sama papa yang baru pulang dari sekolahan. Ditanyain habis dari mana. Setelah saya ceritakan, malah ditawari mau diantar ke Bukittinggi. Alhamdulillah. Pas di BNI malah lucu. Seperti biasa, saya masuk, dikasih nomor antrian, lalu saya isi slip penyetoran. Pas sampai di mbak teller, dibilangin “lain kali kalau mau setor saja tidak usah isi form, langsung ke sini saja”. Jiah. Lalu buat apa ada slip macem-macem di depan mbak, mbok ya ditiadakan saja kalau ga bakal dipakai. -_-“

Kehidupan modern semakin lama semakin convenient. Istilah Jepang-nya, ไพฟๅˆฉ (baca: benri). Kalau saja semua kenyamanan yang ditawarkan kecanggihan teknologi tidak bisa digunakan, saya rasa tidak sedikit orang yang akan stres ๐Ÿ˜€

Advertisements

35 thoughts on “Pusing Transfer Uang

  1. Kenyamanan perbankan yang saya rasakan juga waktu di Portugal:
    1. Ngambil duit bisa pake buku tabungan kalo di ATM bank yang bersangkutan…
    2. Ngambil duit di ATM bank lain di seluruh Uni Eropa gratis, tapi harus hati-hati kalo ngambil di Inggris, Denmark, Swedia, dan negara2 lain yang tidak menggunakan Euro, karena nilai tukarnya bisa jadi tidak begitu memukau… halah, memukau…
    3. Transfer duit ke seluruh bank yang memiliki IBAN (International Bank Account Number) gratis!
    4. Tellernya cantik-cantik yang di Portugal (halaaaaah)

  2. Lho? Bukankah mau menabung di BNI itu sangat mudah?
    Tinggal bawa buku tabungan dan uangnya, tanpa isi formulir, langsung saja ke teller. Selesai.
    Berbeda kalau mau transfer uang ke rekening orang lain (masih BNI) tanpa buku tabungan rekening yang dituju, memang harus isi formulir. ๐Ÿ˜‰

    Jadi, ada baiknya bertanya dulu ke satpam bank, kalo kita bilang “mau nabung” pasti bakal langsung disuruh ngantre, gak usah ngisi formulir.

    Lain dengan BCA, kalo BCA lebih merepotkan. Mau nabung atau mau transfer ke rekening orang lain harus isi formulir. ๐Ÿ˜ฆ

    1. Saya bukan nabung buat rekening saya, masukin duit ke rekening orang lain, ga ada buku tabungan. Wajar kan saya ngisi form -_- Saya emg ga nanya satpam. Tp poinnya adalah, kl emg ga perlu form knp di depan msh disediakan form?

      1. Hah? Jadi, Mbak mau transfer ke rekening orang lain (nabung ke tabungan orang lain) tanpa buku tanbungan orang yang dituju tidak pakai isi formulir??
        Kok bisa? Biasanya isi formulir dulu lah… ๐Ÿ˜•

        Tidak mungkin ada slip formulir yang tak terpakai. ๐Ÿ˜€ Pasti semua slip yang disediakan ada gunanya. ๐Ÿ˜‰

      2. Lah kan ini tulisannya topiknya emang mau transfer. Karena udah di BNI juga, ya saya tinggal setor kayak nabung biasa aja kan berarti ke rekening orang yang dituju. Saya udah isi formnya, diserahin ke teller, trus sama mbak2 tellernya dibilang lain kali ga usah isi form. Kok bisa? Ya ga tau juga. Makanya saya bilang, kalau emang ga mesti ngisi form kenapa masih ada form nya di depan..

  3. tapi print buku tabungan setau saya belum ada << di BCA udah ada dari beberapa tahun yang lalu, cuma khusus pemegang tahapan gold, bisnis atau prioritas.

      1. mba …gimna tuh caranya klo buku tabungan yang saya miliki sudah 1 tahun lebih nga aktif lalu mba ku yang ada dijakarta ingin transferkan ku uang apa bisa nyampai gitu mba?

  4. Prnh stay di japan ya ??
    Info nya donk memang bnr ya klu transfer uang dari bank japan ke BCA (bank indonesia) gk online??
    Dan kira” memerlukan berapa hari?
    Terima kasih sblm nya.

  5. Oops.. agak OOT, mau tanya donk mba, apakah kartu atm BCA juga bisa dipakai buat setor tunai di mesin atm sono? Kalau bisa, pakai mesin atm apa dan kena biaya berapa yah kira-kira..?
    thanks sebelumnya. ๐Ÿ™‚

      1. Saya coba bantu Jawab;
        sekarang saya juga sudah tinggal di jepang, mau coba bagi pengalaman narik uang di ATM di Jepang. Kartu bank apaupun dari indonesia yang berlogo VISA bisa narik uang di Bank Jepang 8Bank tertentu yang menerima logo VISA). biaya yang dikenakan setiap kali penarikan yakni 216 Yen ( 25000 rupiah tergantung kurs Yen-Rupiah). penarikan maksimal hanya bisa 100,000 yen per hari nya.

        semoga bisa membantu

        *kartu bank BCA berlogo VISA?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s